Breaking News

Presiden Indonesia mengancam akan merombak kabinet atas tanggapan COVID-19

Presiden Indonesia mengancam akan merombak kabinet atas tanggapan COVID-19

Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan kepada kabinetnya bahwa dia siap untuk merombak menteri atau bahkan membubarkan badan pemerintah bahwa dia merasa belum cukup berbuat untuk memerangi wabah virus korona.

Jokowi membuat pernyataan dalam rapat kabinet pada 18 Juni, video yang dirilis pada hari Minggu.

"Saya melihat banyak dari kita yang bekerja seolah-olah semuanya normal. Itulah yang membuat saya jengkel. Apakah Anda tidak punya perasaan? Ini krisis," kata Jokowi dalam video itu.

"Saya akan mengambil tindakan luar biasa untuk 267 juta warga kita, untuk bangsa. Ini bisa menjadi agen pembubaran, bisa menjadi perombakan, saya telah memikirkan segalanya," katanya, seraya menambahkan bahwa ia juga dapat mengeluarkan lebih banyak peraturan darurat jika diperlukan.
 

Presiden juga mengeluh kepada para menterinya tentang lambatnya pemerintah dalam menghadapi prospek ekonomi global yang mengerikan.

Kasus COVID-19 baru di Indonesia terus meningkat bahkan ketika negara itu melonggarkan pembatasan pergerakan dan mengizinkan beberapa pembukaan kembali bisnis bulan ini.

Pada hari Sabtu, Indonesia melaporkan peningkatan harian terbesar dalam infeksi dengan 1.385 kasus baru, dan melaporkan 1.198 lainnya pada hari Minggu, dengan total sejauh ini menjadi 54.010. Dan telah mencatat 2.754 kematian, tertinggi di Asia Timur di luar Cina.

Pemerintah Jokowi telah berjanji untuk membelanjakan hampir $ 50 miliar untuk kesehatan masyarakat, perlindungan sosial dan langkah-langkah bantuan lainnya.

Tidak ada komentar